Antara kebutuhan dan gengsi

Hari ini salah satu anak labil di sini baru aja beli smartphone bintik-bintik yang emang lagi trend sekarang. Tapi yang bikin miris adalah ketika dia ngungkapin alasan dia beli hp itu. Dia bilang "kan gengsi kalo ditanya sama temen dimintain pin trus bilang kalo aku gk pake bb".

Hemmm jujur aja saya pun baru-baru aja pake smartphone bintik-bintik ini, tapi gk ada yang spesial buat saya. Sama aja kaya smartphone saya sebelumnya. Malah kadang bikin gk tenang dengan lampu yang selalu nyala-nyala dan junga bunyi-bunyian notificationnya. Malah kadang bikin saya sibuk sama dunia saya tanpa memperdulikan orang disekitar saya. Dan alasan saya dulu beli hp ini adalah untuk memudahkan saya dalam menghubungi saudara,teman-teman kuliah dan juga teman sekolah. 

Emang sih jaman sekarang yang udah serba canggih kita harus lebih melek teknologi. Karena teknologi kan juga memudahkan kita. Kaya misalnya dulu ketika sala LDR sama si mas, bisa gunain yang namanya webcam kalo lagi kangen *tsahhhh. Jadi ya ketika kita mulai mengikuti kemajuan teknologi, kita harus lebih bijak juga menggunakannya.

Balik lagi ke masalah bb tadi, ngutip perkataan temen saya dulu "kalo pake bb tuh mendekatkan yang jauh, dan menjauhkan yang dekat" bener juga kata-kata itu kadang ada beberapa temen saya yang malah jadi asik sendiri dengan bbnya, sampe orang yang ada di sebelahnya di anggurin (dicuekin .red). Itulah salah satu alesan saya dari dulu males banget buat pake bb, sampe akhirnya saya menyerah.

Kadang juga ketika jalan di mall banyak liat pasangan yang malah sibuk sama bbnya masing-masing. Antara pemandangan yang aneh atau pemandangan yang biasa. Yang pasti ketika kita memiliki suatu gadget sebaiknya jangan menjadikan kita lupa sama orang di sekitar kita. Kadang ketika pake bb kita menjadi lebih aktif dalam dunia maya, dalam jejaring sosial. Mencurahkan segalanya via twitter, facebook, bbm. Tapi kadang kita gk sadar sama dampaknya. Kehidupan pribadi kita seakan bisa di teleskop oleh orang lain. Belom lagi kalo kita ketika ketemu temen lama jadi bingung apa yang mau di tanyain cuma gara-gara kita udah tau segala tentang dia dari jejaring sosialnya. Saya mengalami hal ini, ketika reuni sama temen SD malah bingung mau ngobrol apa.

Jadi pilihlah gatget sesuai dengan kebutuhan dan juga pergunakan secara bijak :)

CONVERSATION

2 komentar:

Agus Hery said...

bintik2 itu brisik malah, lebih gampang bikin yg punya pada autis, skali BBMan...duh dah lah lupa ma yg laen...

Putri Anggraeni said...

iah sih emang kadang agak mengganggu, cuma kata-kata autis lebih baik diganti sama asik sendiri deh :)

Back
to top