Facial menguras dompet

Jumat kemaren saya akhirnya memberanikan diri buat facial, setelah bertapa sekian lama *tsahhhh bahasanya.
Di temani oleh adik saya tercinta (cross finger :D) sampai lah saya di sebuah klinik kecantikan di salah satu mall di bandung. Masih pagi sih kalo buat ukuran buat facial. Di sana masih sepi, dan ternyata saya adalah pelangggan pertama hari itu *taraaaaa*. Waktu pertama masuk langsung di sambut mba-mbanya. Langsung konsul deh, eh tau gk saya di bilangin masih imut-imut loh (yang mau muntah, muntah deh :D). Dan waktu dia tau saya udah kerja, mulai gencar deh promosinya, buset dah nih mba-mba tau aja ya cara ngerayunya. Akhirnya pilihan saya jatoh sama Diamond Facial yang kata si mbanya gk sakit.



Masuklah saya ke ruangan facial. Saya langsung di suruh ganti baju. Asli dingin banget deh tuh, mana acnya dingin ditambah lagi harus pake baju yang disediain. Untung aja ada selimut, dan saya pun selimutan (ini mau facial apa mau tidur yak hehehee). Mulailah ritual facial dimulai saya dimanjakan dengan pijatan-pijatan yang berakhir rasa sakit yang amat sangat karena facial, dan diakhiri dengan masker yang bikin adem. Memang bener kata orang beauty is pain.

Pergilah saya ke kasir buat bayar. Waktu liat billnya, kontan aja mata saya agak melotot. Aihh makkk saya harus bayar seharga dengan biaya jalan-jalan saya waktu berdua bareng si pacar ke jakarta. Bener-bener facial menguras dompet.

CONVERSATION

2 komentar:

adynura said...

hahahaha....

yah kan beauty is pain, jadi beauty is awis too

tapi jadi bersih kinclong bercahaya cantiq dong mukanya abis facial??

(^^)d

panggilakuputri said...

bersih dan kinclong pula dompet saya heheehe

tapi cantik kan harus banyak perjuangannya :)

Back
to top